Ini pulak cerita 3 minggu lepas.
31 Oktober 2014 hari Jumaat hari tu Ustazah Siti Nor Bahyah datang kat surau office saya ni ha bagi tazkirah sempena Maal Hijrah.

Antara point yang saya ingat :-

1. Kita perlu berkorban baru boleh berhijrah. Tanpa pengorbanan kita takkan dapat berhijrah.
Dalam maksud ni kan?
2. Ustazah kongsikan kisah penghijrahan Abu Salamah yang meninggalkan keluarga beliau untuk mengikut Rasululullah SAW berhijrah dari Mekah ke Madinah
3. Kisah Suhayb ar-Rumi yang membuat pengorbanan dengan meninggalkan harta kekayaannya untuk berhijrah
4. Juga kisah pengorbanan wanita paling hebat iaitu Asma’ binti Abu Bakar yang berkorban dipukul oleh Abu Jahal demi merahsiakan tempat persembunyian bapa beliau, Abu Bakar As Siddiq
5. Pengorbanan Saidina Ali yang tidur di tempat tidur Rasulullah di malam peristiwa Hijrah
6. Kasihnya Saidina Abu Bakar As-siddiq RA terhadap Rasulullah SAW sehingga sanggup digigit binatang berbisa untuk melindungi Rasulullah SAW di dalam sebuah gua

Kisah saat kematian Amru bin Al-As, seorang tokoh Islam yang memalingkan wajah ke dinding dan menangis.
Apabila ditanya para sahabat dan anaknya Abdullah, lalu ia berkata:

“Wahai sekelian umat manusia, sesungguhnya aku telah melalui fasa hidupku dalam tiga peringkat. Sekarang aku akan menjelaskannya kepada kamu.

Pertama: Semasa jahiliah, aku tidak mengenal Islam dan aku adalah orang yang paling membenci Rasulullah SAW. Demi Allah seandainya ketika itu aku berkesempatan membunuhnya, pastilah aku lakukan. Jadi kiranya aku mati dalam keadaan demikian, pastilah aku termasuk penghuni neraka jahanam.

Kedua: Kemudian aku dianugerahkan Allah untuk memeluk agama Islam dan aku berhijrah dari Makkah ke Madinah. Aku ingin berjumpa Rasulullah SAW dan ketika itu baginda berada di masjid Nabawi. Sebaik sahaja melihatku baginda menyambut kedatanganku dengan ramah, senyum dan senang hati. Ini merupakan sambutan yang amat luar biasa dan penuh bermakna dalam diriku, baginda bersabda: “Dekatlah kepadaku wahai Amr”.

Amr menyambung ceritanya: Setelah itu aku sentiasa bersahabat dengannya dan aku menjaga baik persahabatan ini. Demi Allah pandangan mataku tidak pernah menatap Rasulullah SAW secara langsung kerana aku berasa malu dan segan disamping kewibaannya. Demi Allah, sekiranya kamu mohon kepadaku supaya menceritakan sifat dan ciri-ciri Rasulullah SAW tentulah aku tidak dapat melakukannya. Alangkah bahagianya diriku, jika aku mati dalam keadaan seperti itu! Dengan demikian, besar harapanku bahawa aku termasuk ahli syurga.

Ketiga: Tetapi ternyata usiaku masih panjang dan aku tidak wafat bersama Rasulullah SAW sehingga urusan duniawi telah menghancurkan jalan hidupku. Sekarang aku tidak tahu adakah aku akan dipersilakan masuk syurga ataukah nanti akan dicampakkan ke dalam jurang neraka. Aku tidak mempunyai amal selain aku dapat mengucapkan dua kalimah syahadah. Inilah persediaanku untuk berhadapan dengan Allah pada hari kiamat. Dan inilah yang hanya dapat kubanggakan!”

Huhuhu… tik tik tik airmata saya mengalir.
Di manakah fasa hidup saya sekarang? T__________T

5 bentuk hijrah ialah :

1. Hijrah Iman – Contoh solat 5 waktu
2. Hijrah Hati – Kena istiqomah buat semua kebaikan
3. Hijrah Ilmu – Pergi belajar, cari ilmu
4. Hijrah Amalan – Lakukan dengan perbuatan
5. Hijrah Akhlak – Berbaik sesama manusia

3 jenis manusia yang amalannya tidak diterima

1. Makan yang haram
2. Selalu memburukkan orang lain
3. Dalam hati ada hasad dengki, bermuka muka, mengumpat dan senang tengok orang susah.

Teringat masa ceramah Ustazah Hafizah hari tu.
Tanda penyakit hati ialah SMS.
Susah melihat orang Senang. Senang Melihat orang Susah.

Semoga kita semua sama sama dapat melakukan penghijrahan, dari buruk menjadi baik.
Dari baik menjadi lebih baik. Dari lebih baik kepada istiqomah.
Insya Allah… ^__^

20141031_142833

“Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, nescaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezeki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” : [An Nisaa’ : 100]