KEPUTUSAN

Semasa saya mengambil keputusan untuk bercerai dulu tidak banyak faktor yang saya pertimbangkan sebenarnya.
Saya ingin berpisah. Noktah.
Di satu hari yang indah, or should I call it as hari yang hitam?, saya terjaga di awal pagi dan nekad mengambil keputusan untuk berpisah.
Tapi keputusan itu bukanlah didorong oleh perasaan marah, dendam atau sakit hati.
It just happened. Just like that.

Saya pergi ke pejabat seperti biasa. Dan saya ceritakan keputusan itu kepada seorang teman.
Saya pasti teman saya itu jua tidak tahu untuk bereaksi yang bagaimana. Sedih atau gembira.
Tapi nasihat dia mudah saja, buatlah apa yang boleh menggembirakan saya.

Saya mendail nombor telefon si dia dan saya nyatakan keputusan saya itu.
Dan ya… seperti yang saya duga, dia menolak mentah mentah keputusan itu kerana saya bukan di fasa perbincangan lagi.
Saya sudah mengambil keputusan. Nekad.

Saya maklumkan pada ahli keluarga saya. Syukur mereka sangat memahami.
Menyokong dan menerima keputusan saya seadanya. Tidak marah, membangkang mahupun mempertikaikan keputusan saya.

Dari hari saya mengambil keputusan itu, sehingga hari saya memfailkan perceraian ke mahkamah semuanya saya lakukan sepenuh hati.
Tiada teragak agak mahupun berbolak balik. Mungkin itu cara saya.
Sekali saya buat keputusan, saya tetap dengan keputusan itu.

Akhirnya si dia bersetuju melepaskan saya dengan cara baik. Lafaz cerai dilakukan di mahkamah.
Saya tidak membenci dia. Saya pernah mencintai dia. Dia yang saya galaskan rasa kasih dan sayang untuk membawa saya ke syurga.
Bukankah perkahwinan satu percaturan?
Dan percaturan saya cuma mampu membawa kami bersama 4 tahun sahaja.

Saya tak menyesal. Sedikit pun tidak. Kerana nikmat 4 tahun itu saya rasa terjaga.
Disayangi. Menyayangi. Dan paling penting Allah menitipkan seorang cahayamata buat saya.
Yasmin. Dialah racun. Dialah penawar. Dia satu satunya zuriat yang saya punya.

Saya tidak menuntut apa apa. Nafkah eddah mahupun harta sepencarian.
Tiada langsung. Saya cuma mahu saya dibebaskan. Tanpa syarat untuk saya mahupun si dia.

Selain dari keluarga dan beberapa orang teman rapat, saya tidak ceritakan kepada sesiapa pun tentang keputusan saya untuk bercerai itu.
Semua saya lakukan secara bisu dengan bibir terkatup sayu.
2 sms yang saya terima dari 2 orang teman rapat dihari saya bergelar janda, hanya saya tatap tanpa rasa. Kosong.

Apa punca perceraian saya ya? Tidak punya persefahaman lagi. Ah terlalu klise.
Tapi itu jawapan paling selamat yang bisa saya bicarakan.
Sebenarnya? Saya sudah lelah dengan episod ‘weekend marriage’ kami.
Saya terdera. Saya tidak mampu lagi bertahan dengan alasan demi alasan.
Tanggungjawab isteri di sisi suami, tapi bukankah tanggungjawab suami untuk melindungi anak dan isteri??

Saya mula mencari hiburan. Menagih keseronokan. Inginkan perhatian.
Terima kasih pada kawan kawan yang muncul berteman waktu ini.
Nyata saya tidak keseorangan. Dan nyata tidak pernah sekali pun mereka bertanyakan tentang keadaan saya yang kadangkala hilang kawalan.
Saya percaya kesemua mereka ikhlas mendampingi.
Walaupun di akhir garisan, nyata saya juga yang berpaling pandang kerana situasi yang tidak mengizinkan.

Keputusan terbaik untuk saya dan si dia?. Bawalah haluan masing masing.
Terbanglah ke pelusuk asing. Carilah bahagia dengan cara kita tanpa melukakan perasaan sesiapa.
Nyata saya bukan bidadari syurga untuk si dia. Bukan jua tulang rusuk kirinya.

…………..bersambung………….