#StayAtHome #Covid 19

Tidak mengemaskini apa-apa di media sosial tidak bermakna aku tidak cakna tentang isu serius yang sedang berlaku di dalam negara, malah di seluruh dunia.

Belum tentu dengan ‘pokeymark’ kan orang kita boleh mengubah mentaliti mereka.

Aku paling benci dengan mereka yang berkongsi cerita tidak sahih, malah lebih teruk apabila ianya adalah berita palsu. Tak pasti janganlah kongsi!
Paling ketara adalah di platform whatsapp dan Facebook. Taktau nak kata macam mana meluatnya aku dengan status perkongsian di Facebook sekarang ini.

Semua bermula dengan diri kita. Kita sahaja yang mampu mengubahnya setakat mana daya kita. Pengakhiran cerita, semua di tangan Dia.

Hari ini, 28 Mac 2020. Sudah 15 hari aku tidak keluar rumah. 10 hari tidak ke pejabat.

Zalmi close contact dengan pesakit positif Covid 19.
Aku 2nd degree.
2 orang adik perempuan beliau positif Covid 19.
Mak dan ayah beliau positif Covid 19.
Setakat entry ini ditulis, adik perempuan dan ayah Zalmi sudah sembuh dan discaj.
Adik bongsu Zalmi dan Mak masih di hospital. Mak demam dan diberi bantuan pernafasan.
Pakcik Zalmi positif Covid 19. Di ICU.

Sudah 15 hari aku tak jumpa Yasmin sebab dia ada di rumah Kaklong.
Hari terakhir persekolahan, 13 Mac 2020, aku hantar dia pergi rumah Kaklong sebab diorang nak balik Taiping.
17 Mac 2020, PKP diumumkan. Semua dilarang keluar rumah.

Jadi, kau beritahu aku. Bahagian mana lagi yang aku tak cakna?

-Normaya, Perintah Kawalan Pergerakan Hari ke 11-
#StayAtHome