Menegakkan benang yang basah

aku dah pernah share artikel ni dulu kat SINI.
letak lagi la kat sini pulak untuk meng’refresh’kan minda aku yang berkarat ni.
dan untuk kamu semua juga ya.. 🙂

Menegakkan benang yang basah, sesukar menegakkan benang yang kering!

BERTEKAK dan berdebat untuk menegakkan yang batil, yang bohong dengan kelentong kata dan auta nada suara boleh meyakinkan orang buat seketika. Lama-lama nanti, segala omong-omong yang kosong isinya, bukti-bukti yang hanya didengar-dengar, segala konon-konon yang direka-reka akan diketahui orang sebagai hampeh.

Seperti menegakkan benang yang basah, ia hampir mustahil kecuali jika benang yang basah itu sentiasa diregang!

BERMUSYUARAH dan berhujah untuk menegakkan yang hak, yang benar dengan inti kata dan intonasi nada suara, boleh meyakinkan orang. Tapi hanya buat seketika. Lama-lama nanti, segala hujah-hujah yang penuh isi, bukti-bukti yang sahih, segala dokumen-dokumen yang diunjukkan akan dilupakan orang juga.

Kalau menegakkan benang yang basah itu hampir mustahil, cubalah menegakkan benang yang kering pula. Ia pun sama sukarnya.

Maknanya, mewujudkan kebatilan dan menegakkan kebenaran sama-sama payah. Terkekehlah dia yang dipercayai kerana pembohongannya. Terkilanlah dia yang tidak diyakini meskipun berkata benar.

Usah gembira wahai si pembohong. Jangan berduka wahai anda yang berkata benar. Penerimaan orang kepada yang benar atau yang salah, yang hak atau yang batil itu bergantung kepada sekukuh mana hati si pendengar tersambung pada tali ALLAH.

Kalau keburukan ada di dalam hatinya, dia terhijab dari mengenal kebaikan dan kebenaran. Dia akan menerima yang batil sebagai benar, yang benar sebagai batil. Sebaliknya, kalau taqwa ada di dalam hatinya, dia tangkas mengenali siapa si pembohong dan siapa yang berkata benar.

Sekilas ikan di air sudah dia tahu jantan betinanya.
Hanya jauhari yang mengenal manikam.

Kredit : http://fazmys.com/motivasi/menegakkan-benang-yang-basah/FazmysOnlineGroup

salam jumaat semua.
jumaat yang indah untuk saya.
semoga indah juga untuk kamu 🙂

2 thoughts on “Menegakkan benang yang basah

Comments are closed.